expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

WELCOME

Terima Kasih Telah mengunjungi Blog Saya...
Semoga Bermanfaat... :-)

Add My Face book : Riesa Tirta Maladewi
Follow My Twitter : @RiesaTirta



Sabtu, 05 Mei 2012

Personal Literature : Dilema!


To the point aja. Lagi males basa-basi niih.

            Kali ini gue pengen cerita dilema hati gue yang udah stadium lanjut. Kenapa stadium lanjut? Karna gue masih hidup dan hidup gue masih berlanjut. Kalo stadium akhir, harapan untuk hidup udah gak ada lagi. Dan semoga dilema gue tetep dalam posisi stadium lanjut. Gue belum mau stadium gue naik tingkat. Alasan : dosa gue masih banyak, dan tabungan pahala gue masih dikit banget. Kecuali kalo seluruh dunia serentak mendoakan  gue masuk surga dan kayak nya itu gak mungkin banget deh. Tuh kan gue dilema lagi...

            Fakta termungkin : Sebagian ABG di Indonesia mengalami dilema disebabkan oleh CINTA. Masalahnya pun bermacam macam, mulai dari cinta dalam hati, cinta tapi benci, cinta gila, cinta monyet, cinta buta, cinta yang tak terbalas sampe’ ada cinta yang lagi menunggu balasan. Ini cinta atau lagi sms-an sih?

            Gue rasa setiap orang pernah mengalami dilema, dan karna gue termasuk dalam jenis ORANG, gue pun  pernah ngalaminnya. Bukan pernah lagi, sering banget malah. Gak pake’ banget sih. Dilema aja!  Tapi kayag nya juga gak pake’ aja deh. Dilema doank! Tapi kalo pake’ doank rasanya gak pas deh. Ih... Koq gue jadi ribet gini iaa. Intinya gue Dilema!

            Dilema yang saat ini gue rasa’in adalah : gimana caranya menyikapin orang yang suka sama gue. Tapi gue gag suka sama dia. Berhubung yang suka sama gue banyak.. (hehe. sok artis banget sih gue) jadi sifat masing-masing individunya berbeda-beda. Dan ini yang membuat gue bingung.

            Ada yang suka sama gue tapi sikapnya santai, gak terburu-buru. Mencari perhatian gue secara perlahan. Padahal dia tau gue gak ada rasa sama dia, mungkin niatnya gue bakal luluh dengan semua perhatian dia. Sejauh ini, gue hargain banget. Tapi tetep aja hati gue bicara lain. gue Cuma nganggap dia temen, gag lebih. Kecuali Tuhan mentakdirkan lain. *gue pasrah

            Ada yang ngaku suka sama gue. Padahal Cuma kenal lewat dunia maya. Mungkin dia tertarik sama foto-foto yang gue pajang lewat jejaring social. Hellooo... tuh foto udah gue edit sedemikian rupa biar gue kelihatan nya gimana gitu. Padahal gue aslinya biasa aja. Gak cakep-cakep amat. Haha. Ketipu kan loe... Makanya kalo belum ketemu gak usah langsung bilang suka deh. Ntar kalo udah ketemu gue, loe malah kabur. Kalo loe kabur, gue kejar trus gue cemplungin ke sumur. Mau?

            Tapi untungnya sejauh ini blum ada yang kabur ketika ketemu langsung sama gue. Ada beberapa alasan sekaligus pendapat gue mengapa mereka memilih untuk tidak kabur :

  •  Mereka gak kabur karna gue beneran cakep. 
  • Mereka gak kabur karna gak tega atau kasihan melihat tampang gue. 
  • Mereka gak kabur karna gak tahu gimana caranya untuk kabur.
  •  Mereka gak kabur karna mereka udah terlanjur pingsan duluan
  •  Mereka gak kabur karna mereka bukan atlet lari.
  •  Mereka termasuk balita yang belum bisa lari dengan sempurna
  •  Mereka termasuk lansia yang kalo lari bisa mempercepat sisa umur mereka
  • Mereka termasuk hewan melata yang gak bisa lari
  •  Mereka gak punya kaki
  • Atau kaki mereka ketinggalan dirumah. ( I don't care)

            Ada juga setelah ketemu sama gue tetep suka sama gue. Ada 2 kemungkinan : dia emang bego’ atau dia emang gak laku, dia merasa gak ada lagi yang mau sama dia hingga dia menjatuhkan pilihan terakhirnya dengan berat hati ke gue. *kasihan banget sih gue*

            Yang paling bikin gue risih dari sebagian sifat mereka yaitu mereka seolah-olah beranggapan gue udah jadi pacar nya. Gue balas sms lama, ngambek. Gak ngangkat telpon, merajuk. Pagi,siang, sore dan malam dihabiskan untuk pertanyaan “udah makan belum?”. Setiap sms yang masuk harus gue balas. Asli gue bener2 tersiksa. Pengen banget gue bilang : eh, loe itu siapa? Pacar gue juga bukan?. Tapi sifat gue yang gak enak hati dan takut bikin orang sakit hati slalu berusaha nahan kesabaran gue. Gue dengan sabar terus bersikap ramah dan berusaha untuk berbicara dengan kata-kata yang sopan. *nangis sambil salto 4 kali*

            Sampai saat gue ngetik tulisan ini, gue lihat hape, inbox gue penuh dengan sms-sms mereka.
            Apa yang harus gue lakukan?

            Apa gue harus menyortir pesan-pesan lama yang udah pernah gue baca untuk kemudian gue hapus sehingga pesan-pesan baru terus bergentayangan di hape gue.

            Apa gue harus dengan sabar membuka pesan mereka satu persatu dan membalas semua pesan mereka sampai gak kerasa jempol tangan gue udah segede jempol kaki.

            Apa gue harus banting hape gue sehingga terbagi menjadi beberapa bagian. Untuk kemudian gue susun lagi seolah-olah gue tengah bermain puzzle sembari menghibur diri gue.

            Atau gue harus cemplungin hape gue ke sumur. Hape gue rusak. dan gue gak punya hape lagi dan setidak nya gue bisa nenangin diri gue dari sms-sms yang protes gara-gara gue balas sms mereka lama. *emosi, jedotin jidat ke tembok*

            Kalo gue balas sms mereka terus-terusan, gue takut mereka salah paham dan berfikir gue ngasih mereka harapan. Padahal gue bener2 gak bermaksud seperti itu.

            Dan kalo gue gak balas sms mereka. Alhasil jadilah gue bahan makian mereka. Dan saat itu terjadi gue hanya bisa diem, ngelus dada dan berharap sirine Tsunami berbunyi biar gue ada alasan untuk ngungsi.

            Yang harus diketahui : gue sangat sangat menghargai kalo kalian sayang sama gue, gue malah sangat bersyukur. Tapi gue gak pernah ngasih harapan palsu.

           Lebih detail nya gini : loe kenal gue. Loe suka sama gue. Gak usah pake’ daftar-daftaran untuk jadi pacar gue. Yang gue nilai usaha dan perjuangan loe buat gue.

            Usaha dan perjuangan yang gue minta’ juga bukan smsin gue tiap menit, nelponin gue tiap jam, atau ketemu gue setiap hari. Gak perlu dan jujur gue kurang suka.

            Gue butuh perjuangan nyata yang gak sekedar bilang cinta di mulut doang.

            Sebenarnya yang gue pengen simple kayag gini : qt PDKT (paling lama 3 bulan), loe suka sama gue, loe udah tau semua kekurangan gue tapi loe tetep suka sama gue, loe bersedia menerima gue apa adanya, loe siap jadi pacar gue baik suka maupun duka, trus loe datangin gue, loe tembak gue, loe bilang tentang perasaan loe ke gue. gampang kan? Dan mengenai jawaban, berhubung pilihannya ada 2 antara ya dan tidak. Loe juga harus terima dengan lapang dada apapun jawabannya. Dan jawaban yang gue kasih merupakan hasil dari pengamatan gue atas perjuangan dan usaha selama qt pedekate dan di jumlahkan dengan hasil perkalian antara kata hati dan perasaan gue ke elo. Bingung iaa? *udah gue tebak*

Rumus singkat nya gini :

            Perjuangan (usaha selama PDKT) + (kata hati x perasaan gue) = Jawaban gue!
            Itu rumusan cinta ala gue. kenapa harus pake’ rumus?

karna untuk mencapai hasil yang di inginkan di perlukan perhitungan yang matang. Begitu juga dengan cinta. Untuk Cewek, di sarankan untuk menggunakan rumus ala gue tadi. Kenapa? Sebagai cewek, kita sering di jadikan korban pengkhianatan oleh cowok yang tak bertanggung jawab. Jadi rumus tadi berguna untuk mengukur seberapa besar kadar sayang+cinta yang dimilikin cowok ke cewek. Sangat baik untung mengurangi populasi cewek-cewek korban galau akibat cowok.

            Kata nyokab gue :  Hakikat cewek adalah menunggu, kalo kita suka sama cowok. Bukan kita yang datangin tuh cowok untuk bilang suka sama dia. Tapi sebaliknya.

            Trus bagaimana caranya cowok tsb tw kalo kita suka sama dy? Kita emang gak datang ke dia. Tapi kita datang ke masjid trus sholat, dan di akhir sholat kita berdo’a :

            “Tuhan, Aku menyukai salah satu dari hamba-Mu. Jika dia baik untuk ku. Buat lah dia menyukai ku, mudahkanlah dia untuk berjuang mendapatkan cintaku. Dan pertemukan kami dengan ikatan suci-Mu. Sesungguhnya aku hanya lah hamba yang berusaha menghormati Engkau wahai Sang Pemberi Rasa. Engkau lah yang menitipkan perasaan cinta ini untuknya. Maka dengan segala kerendahan hati, takdirkanlah kami bersama yaa Rabb. Jika bukan untuk saat ini, jaga dia untukku nanti”.

            Dan perlu diketahui ladies, jika cowok enggan berusaha untuk mendapatkan cintamu. Bukan berarti Allah tidak mengabulkan do’amu, Allah hanya menganggap pria itu tidak baik untukmu dan akan menggantikannya dengan pria yang lebih baik lagi. Bukankah sebagai wanita terhormat kita pantas mendapatkan yang terbaik? ^_~


Baca juga  : 

Loe, Gue, END
Mengenal Lebih Dekat

Kau yang Mulai, Kau yang Mengakhiri. Kau yang Berjanji kau yang Mengingkari
Kata-Kata Sindiran
Inilah Wanita Sebenarnya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar