expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

WELCOME

Terima Kasih Telah mengunjungi Blog Saya...
Semoga Bermanfaat... :-)

Add My Face book : Riesa Tirta Maladewi
Follow My Twitter : @RiesaTirta



Senin, 16 April 2012

Kau yang Mulai, Kau yang Mengakhiri. Kau yang Berjanji, Kau yang Mengingkari.



WANITA CANTIK melukis kekuatan lewat masalahnya, tersenyum saat tertekan, tertawa disaat hati sedang menangisRT@MotivasiWanita

Hari ini gue belajar dari rangkaian kata penuh makna yang sengaja gue retweet dari twitter untuk nenangin hati dan pikiran gue yang sedang kacau balau. *ampun deh*

Gue berusaha nulis sejujur mungkin. Faktanya, ini bukan hanya sekedar tulisan tanpa manfaat. Ada pesan moral yang ingin gue sampaikan lewat tulisan gue. Terserah mau dibilang orang gue gak bakat nulis, lebay, sok dan berbagai dugaan miring tentang saya. *jangan-jangan emang miring tuh otak* hanya karena tulisan yang sengaja gue pajang cakep di blog dan gue share ke facebook untuk dibaca dan berbagi kisah dengan temen-temen yang memang niat untuk baca. *yang gak niat, mending jauh-jauh gih sono*

Bukankah ada UUD yang mengatur kebebasan mengeluarkan pendapat. Yah anggap saja apa yang saya tulis adalah kumpulan pendapat yang saya tuangkan dalam bentuk tulisan. *masih protes juga kebangetan deh loe*

Malam ini gue dapat sms dari sang mantan dan pacar baru nya (yang tersayang). Gue dimaki, gue di rendahin, gue di hina, harga diri gue di injak-injak, gue ter-dzalimi, gue jantungan, gue mati, gue ngadu sama malaikat dan mereka disiksa *amin*

Gue udah mulai tenang dan mencoba kembali di kehidupan normal gue. Gue yang slalu senyum, gue yang ramah, gue yang slalu mempertahankan harga diri daripada mempertahankan cowok yang gede bacot doank, gue yang slalu welcome sama siapapun, dan gue yang selalu berusaha menganggap musuh menjadi teman yang baik *baik di buang kelaut maksud gue*.

Gue yakin, Hidup ini bakal berputar. Ada kalanya gue di puji  dan gue juga bakal balas muji. Ada kalanya gue di caci dan gue gak bakal balas dengan cacian. Paling gue lempar pake’ uang seribuan. *itung-itung sedekah*

SAKIT HATI??? Tetepp...
Nusuukkk banget malah... GILA, baru kali ini seumur hidup gue ada yang semau udel-nya caci maki gue (lewat pesan singkat pula), telat puber kali tuh bocah. Kasian gue liat tingkah loe bedua. Pada gak punya Tuhan kali yee... *iba*

Gue juga di bilang sok alim? *bodo’ amet* Emang loe yang nyedia’in surga dan neraka? Loe juga yang nimbang dosa semua orang di akhirat ntar? *ngaca woy* Asli kesel banget gue sama sikap loe yang bikin selera makan gue ilang.

Sumpee loe, gue gak pernah nyangka kalo ending pacaran sama loe bakal menyakitkan kayag gini. Di dalam benak gue dulu, kalaupun kita putus, kita tetep jadi teman dan masih berkomunikasi dengan baik. Sekarang? Loe malah nge-judge gue seakan-akan gue wanita terkejam se-antero dunia. Oke gue terima. Tapi loe juga harus mikir, jahatan mana gue ama loe?

Flashback ke masa lalu. Sekedar buka mata dan hati loe kalo loe yang secara sadar ngundang gue di kehidupan loe.  Gue ULANG LAGI biar loe paham, loe yang secara SADAR dan secara SENGAJA ngundang gue masuk ke kehidupan loe. Dan itu gue gak minta’ sama sekali. 

Singkat cerita, loe pernah nembak gue lewat sms. Tapi gue gak langsung terima, karena apa? Bagi gue pribadi, orang yang nembak lewat sms itu gak gentle, gak cowok banget, terkesan gak serius dan gue gak suka. Dan andai aja loe berhenti sampai disitu buat nembak gue. Gue rasa hidup gue masih berjalan normal deh. Toh sebelum gue kenal sama loe, banyak juga yang suka sama gue. Secara tampang gue gak jelek-jelek amet dan gue bukan tipe cewek bego’. Jadi loe gak usah kepedean kalo setelah putus sama loe, gue gak laku. Fans setia gue masih banyak. Haha

Sayangnya loe gak nyerah, loe keukeh tetep nembak gue, dan kebetulan kita ketemu disuatu tempat yang gak di duga sebelumpnya. Loe niat ngantar gue pulang. Kemudian di jalan loe nembak gue untuk kedua kalinya. Gue percaya? Yaa ENGGAK lah. Gue gak segampang itu. Tapi gue masih menghargai loe, gue gak langsung nolak loe mentah-mentah pada saat itu. gue butuh waktu untuk mikir. Haruskah loe gue kasih kesempatan? Keseriusan loe yang gue pertimbangkan... *konflik batin*

Sampai ke-3 kalinya loe nembak gue. Gue masih inget latar belakang tempat yang loe pake’ untuk nembak gue. Sungguh sangat memprihatinkan.“TOILET” di depan toilet saudara-saudara..Bayangkan???. Gue sendiri gag bisa beda’in gue mau muntah karna bau yang amat menyengat dari tuh toilet atau mau muntah karena gombalan loe. Lagi-lagi loe gue hargain, setidaknya loe gak nyerah buat jadi pacar gue. Meski cara yang loe tempuh tuh gak banget. *setidaknya gue masih punya hati nurani sebagai cewek*

Akhirnya, loe gue terima. Senang kan loe waktu itu? Kemakan sudah gue sama janji-janji palsu loe *silahkan loe tepuk tangan* 

Gue fikir otak loe masih bisa gue kasih nasehat dan belum terpengaruh dengan kebiasaan buruk cowok-cowok remaja yang super duper gak terkontrol. Gue pikir setidaknya gue hadir sebagai pengontrol hidup loe. Dulunya loe merokok, gue larang. Bukan demi gue. Tapi demi kesehatan loe. Loe yang dulunya sering bolos, gue larang juga. Demi apa? Demi masa depan loe. Semua yang gue larang dan semua yang gue suruh. Itu demi loe! Gak ada yang paling membanggakan bagi cewek selain mempunyai pacar yang mempunyai masa depan yang gemilang. Gue salah satu cewek yg berharap itu. Apakah gue salah? Gue rasa yang salah itu cara loe menghargai hidup loe sendiri. *sungguh terlalu*

Sebulan, dua bulan, hubungan kita masih terjaga. Loe begitu sangat perhatian. Gue gak salah milih loe *dulu*. Masuk bulan ke tiga sempat terlibat cekcok. Loe bohongin gue. Loe bilang gak merokok, ternyata loe masih merokok. Gue kecewa dan sempat terlontar kata putus dari mulut gue. Loe dengan tampang sedih minta maav ke gue dan janji gak bakal ngulangin lagi. Gue ber-positive thinking, mungkin loe khilaf. Akhirnya loe gue maavin. *cewek banget*

Kemudian berjalan seperti biasanya. Bahagia pernah menjalani hari-hari bersama loe. Putus nyambung kita lewatin. Perlahan gue tau sifat buruk loe. Gue masih nerima loe gak peduli kekurangan loe. Kekurangan bukan penghambat bagi gue untuk tetap sayang sama loe. Dari situ gue belajar ketulusan. Gue nerima loe apa adanya *gue gak bakal cerita’in kekurangan loe disini, jadi loe gag usah melotot gitu liat ini tulisan* (heran deh)

Loe boleh Tanya sama temen-temen gue. Betapa CUEK nya gue dulu sebelum gue pacaran sama loe. Dulu, bagi gue cowok itu gak penting. Bisanya Cuma nyakitin doank. Dan gue rasa loe gak lupa kalo gue pernah bilang itu ke elo. Kemudian loe jawab ke gue kalo gak semua cowok kayak gitu, termasuk loe. Waktu itu gue tetep gak percaya, dan lagi-lagi janji-janji manis loe keluar. *jurus andalan loe kan*. Loe bilang bakal setia, loe bilang gak bakal bikin gue kecewa, loe bilang bakal jaga gue, loe bilang dan loe bilang itu semuanya sampah. *bau bangke*

Berhubung gue gak bego’-bego’ amet. Gue butuh bukti untuk semua janji-janji loe itu. Sebagai cewek yang sangat menjunjung harga diri. Kodrat gue sebagai cewek gak mau jatoh gara-gara permainan kata-kata loe itu. Dan loe mulai bawa’ nama Tuhan. Berbagai sumpah loe ucapin. Sumpah demi nama Tuhan, sumpah demi nama cinta, sumpah mati, sumpah pocong, sumpah kuntilanak, sumpah tuyul, yaa loe itu tuyul nya. Kecil-kecil udah berani nipu orang. *emosi*

Loe ingat waktu loe datang kerumah gue, ngajak gue balikkan. Saat itu dengan muka sok-sok sedih loe datang dan minta maav ke gue. Gak keitung berapa kali gue maafin loe. Sebagai cewek gue gak munafik kalo gue maafin loe karna gue sayang sama loe. Loe aja yang susah ngerti *faktor umur kali yee*. Pada malam itu, gue maafin loe. Agak gak yakin gue waktu itu untuk maafin loe untuk ke sekian kalinya. Dan untuk lebih meyakinkan hati gue, gue minta loe bersumpah diatas Alqur’an. Dan loe melakukannya. Sebagai arsip dan takut loe lupa, sumpah yang keluar dari mulut loe gue rekam. *sampai sekarang rekamannya pun masih ada* Apakah loe lupa semua moment bersejarah itu? Ingett itu gue jadi nyesek tau gak. Gak nyangka loe berubah secepat ini.

“Kau yang mulai, kau yang mengakhiri. Kau yang berjanji, kau yang mengingkari” (song: Rhoma Irama). Pas banget tuh lagu buat loe.

Hari sabtu tiba-tiba loe mutusin gue. Gue kira loe pengen putus cuma untuk menyendiri karna waku itu loe lagi banyak masalah. Gue pikir loe mau nenangin diri doank. Gue berusaha untuk nerima itu walau saat itu gue agak gak terima. *hal yang wajar*

Dan ternyata dugaan gue salah, loe jalan sama cewek lain dan belakangan gue tau kalo loe mutusin gue karna cewek itu. Gue marah? Ya iyalah bego’. Cewek mana yang gak marah kalo cowok yang dia sayang, belump genap dua hari putus udah jalan sama cewek lain. *emosi tingkat tinggi*

Gue sungguh gak rela dan mencoba mempertahankan loe. Gue pengen kita tetep kayak dulu. Salahkah gue? *ngomong sama tembok*

Loe bisa survey kalo ada 10 cewek yang ada di posisi gue, 8 diantaranya bakal melakukan apa yang gue lakukan yaitu ngubek-ngubek info tentang cewek yang lagi deket sama loe. Dan yang lebih parahnya hampir dari semua orang yang kenal tuh cewek berkomentar negative. Berhubung rasa peduli plus rasa sayang gue ke elo, gue coba untuk bikin loe sadar. Gue nasehatin loe. Lalu apa yang gue dapet? Cacian loe yang sengaja bela-bela tuh cewek di depan gue. SAKIT HATI GUE. Berhubung gue cewek, gue bisanya cuma nangis waktu itu. Semalaman gue nangis, gue coba nenangin diri gue sendiri. Tapi gue gagal. Gue berusaha untuk tidur karna gue kira dengan tidur, setidaknya gue dapat melupakan cacian loe ke gue walau sebentar. Lagi-lagi gue gagal. Alhasil semalam suntuk gue gak bisa tidur dengan air mata yang terus mengalir *kejadian yang baru pertama kali gue alamin* bener-bener menderita gue saat itu.

Gue pengen mati waktu itu, beneran... gue merasa pengen mati. Tapi lagi-lagi gue bersyukur udah dikaruniain otak yang gak bego’-bego’ amet. Gue masih mikir masa depan gue. Masa depan gue bukan ditangan loe. Susah payah menahan sabar, bisa-bisanya kamu tertawa disaat aku menangis. Loe manusia atau apa? *gak punya hati banget*

Gue gak pernah niat untuk membenci loe. Tapi loe yang mengundang gue untuk benci dengan kelakuan loe yang udah di luar batas prikemanusiaan. Silahkan loe tertawa sepuasnya ampe gigi loe kering. Loe berhasil bikin gue sakit hati. Butuh tepuk tangan gue? Boleh... bahkan pengen gue kasih langsung ke pipi loe. Satu hal yang harus slalu loe ingat. Tuhan gak pernah tidur dan karma pasti berlaku untuk orang-orang gak punya hati kayak loe. *salam jari tengah*


3 komentar:

  1. hahahaha.. :D
    Lucu dan Menarik..
    dan ada satu lge yg gwe suka.. yaitu kata2 trakhir*....*
    itu keren baget.. wkwkwwkwk
    trus lgu Rhoma irama itu aku suka baget sampek ak lupa judul lagu nya apa ya...??

    #suka dangdut Mbak Brow Enak di Buat galou''an Hahahahah... PISSS


    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. terima kasih sudah mampir ke blog saya. :)

      Hapus
  2. waah aku baru saja mengalami hal seperti ini memang sakit bnget rasanya klo ada pcr kita yg selingkuh ...

    BalasHapus